Sekali lagi kita mempunyai awal dari tidur. A 4:15 jam kita dikemas barang-barang kami ke dalam teksi dan berjalan ke lapangan terbang. Penerbangan kami ke Uyuni adalah lebih 20 minit lebih awal akan. Kami tidak pernah mengalami. Pada tolak 6 darjah kami mendarat terhadap 6:00 Jam dan ia hanya pahit sejuk. Saya menarik pertama saya pada setiap jaket dan puncak, Saya dengan. Lapangan terbang ini adalah di tengah-tengah di mana-mana di jalan yang sempit atau. Staubpiste. Dua pemandu teksi berdiri di hadapan pintu keluar, menunggu pelanggan. Kami pergi dengan salah seorang daripada mereka dengan cara yang pendek sehingga Uyuni, sebuah bandar yang cukup suram kecil, Terletak di ketinggian 3675m di tebing tasik garam terbesar di dunia, apa yang dikenali sebagai Salar de Uyuni.
Kami berada di sini dengan Rune dan Kim bersetuju untuk meletakkan bersama-sama 3-Day Tour untuk membuat. Oleh kerana kami tiba lebih awal daripada yang dirancang, kami terpaksa membuang dari katil Dua. Kemudian kami mencari tempat yang panas untuk sarapan pagi. Kembali di rumah tetamu kami menunggu panduan kami Willi. S sikat sogar pünktlich pepejal! Turut hadir ialah Cecilia, tukang masak kami, yang Cholita biasa dengan tocang panjang hitam, Bowler topi, skirt lebar dan tentu saja tanpa stoking. Kami disimpan beg galas kami sebagai tambahan kepada petrol kanister, Dapur gas, Makanan dan tayar ganti di atas bumbung jip. Pertama kami pergi ke tanah perkuburan kereta api. Berikut berkarat lokomotif dan gerabak lama kepada dirinya sendiri. Willi dan Cecilia malangnya tidak boleh berbahasa Inggeris dan Sepanyol kami juga sangat baik, tetapi ia masih bekerja dengan baik dengan pemahaman.
Salar de Uyuni adalah dengan lebih dari 10.000 Kilometer persegi, padang garam terbesar di dunia dan terletak pada ketinggian 3653m. Kerak garam adalah beberapa meter tebal. Semasa musim hujan, apabila air di permukaan garam adalah, ia kelihatan seperti cermin gergasi. Kami pada musim kemarau di sini, tetapi yang benar-benar menarik. Expanses putih Endless, segala-galanya daripada garam. Kami memandu lalu kampung kecil Colchani, di mana garam yang diproses, lulus beberapa piramid kecil garam dan melihat bekas hotel garam.
Sudah tentu kita sentiasa berhenti foto. Garam sebagai salji berderak di bawah kaki kita. Mengenai matahari bersinar dari langit biru, tidak awan adalah untuk dilihat. Ia buta dia begitu banyak, bahawa kami sangat gembira untuk mempunyai cermin mata hitam kita di sini. Kerak garam mempunyai jenis struktur sarang lebah dan ia adalah imej yang sangat nyata, cincin tersebar di semua arah di sekeliling kita. Kami memandu melalui tengah-tengah rata garam yang besar ini, ufuk nyaris tak terlihat, semua kelihatan sama. Pilihan yang tepat untuk beberapa gambar lucu dengan ilusi optik ... Willi tahu dengan peluang gambar kursus dengan baik dan tidak takut, baring di atas garam tingkat sebagai jurugambar sesuai bagi kami untuk barangan.
Terletak di Salar de Uyuni adalah Isla Pescado, sebuah pulau kecil gunung berapi dengan lebih dari 5000 gergasi kaktus 1000 tahun lama. Kami dengan tabah mengatur langkah ke titik tertinggi pulau kecil dan menembak lagi banyak gambar. Cecilia disediakan dalam masa yang sama pernah makan tengah hari dan kami diperlukan untuk memaklumkan kami sekadar rasa. Seterusnya kami pergi lebih garam, yang kelihatan seperti salji, ke tempat penginapan untuk malam pertama, yang kami sampai pada sebelah petang. Rumah itu dibina sepenuhnya garam, juga jadual, Kerusi dan juga katil! Kami berpindah ke bilik kecil dan walaupun dijaga sedikit kawasan sekitarnya untuk. Yang Atulcha kampung ini hanya mempunyai beberapa rumah yang sangat mudah, mungkin semua diperbuat daripada garam, dan di antara mereka meletakkan jalan yang sempit yang berdebu. Anak-anak mengambil bola dari tempat tidur dan menendang sedikit di padang kecil. Kim dan saya menemui vicuñas ragut beberapa, yang paling kecil Kamelart. Haiwan-haiwan yang sangat pemalu dan kami cuba mengejar mereka untuk mendapatkan mereka dengan baik pada lensa. Yang tidak begitu mudah, kerana vicuña menonton dengan tepat. Selebihnya petang kami menghabiskan beberapa olahraga dengan bola keranjang, di mana saya di sini agak kurang bermotivasi di udara nipis di atas daripada tiga yang lain.
Apabila matahari terbenam di sini ia akan benar-benar sejuk. Kami jadikan diri kita oleh itu di dalam rumah tetamu yang selesa dan menghabiskan kad bermain petang. Nasib baik kami yang pergi walaupun membeli sebotol minuman keras kepada kita begitu hangat dari dalam. Untuk tidak ada pemanasan. Dalam minuman keras teh panas melakukannya benar-benar dan minum. Cecilia menyihir kami makan malam yang lazat dan selepas mandi air panas kita lelah di atas katil garam kami.
Keesokan harinya kami kembali pada Jeep cantik berdebu. Pada jadual perjalanan kami beberapa lagun berwarna. Kami pertama pergi sejak Salar de Chiguana, garam yang rata sama dengan Salar de Uyuni, hanya lebih kecil. Tiada jalan raya tetapi hanya Huckelpisten. Semasa memandu melalui landskap hampir tanpa pohon ruang tidak berkesudahan dan dari semasa ke semasa beberapa bukit, Willi disumbat semua daun coca masa di dalam mulut. Cecilia mengangguk di tempat duduk penumpang setiap sekarang dan kemudian. Kedua-dua sebenarnya tidak bercakap perkataan ke satu sama lain. Kami mengambil rehat di tempat yang, di mana, selepas beberapa langkah lebih batu kami mempunyai pemandangan indah dan persekitaran gunung berapi berhampiran sempadan Chile. Untuk tujuan ini, sebuah kedamaian yang luar biasa.
Sudah pada lagun yang pertama, der Laguna Hedionda, Kami melihat banyak flamingos. Di dalam air, gunung dan langit biru yang ditunjukkan. Ia adalah gambar yang cantik dan kami ditembak kembali banyak gambar. Selain kami, ada beberapa pelancong lain berada di sini. Willi diletakkan bersebelahan dengan jip pelancongan yang lain dan Cecilia telah menyediakan makan tengah hari kami. Kemudian kami pergi ke lagun depan dengan lebih flamingos. Saya tidak tahu berapa banyak lagun kita telah melihat di akhir hari. Pada lewat petang kami sampai ke Laguna Colorada, air mereka kerana alga dan mineral tertentu mempunyai warna merah dan putih. Sekali lagi, strutted flamingos merah jambu di sekeliling lagi. Ia bersiul angin yang benar-benar sejuk di sini pada hampir 4300m di atas paras laut, tetapi kami menikmati pemandangan indah landskap yang indah dan lagun. Malam ini kami pergi ke tempat tidur tanpa mandi, kerana air di hotel itu beku. Selepas beberapa teh dengan brendi kita snuggled dalam beg tidur tebal, tetapi malam itu sangat pendek. Dalam gelap dan merasa di tolak 10 darjah, kami meninggalkan hari terakhir lawatan kami. Jari dibekukan daripada kami dan saya hampir menarik saya hampir semua pakaian satu sama lain. Tetapi saya lebih suka tidak mengadu tentang suhu, Cecilia pada hakikatnya tidak stoking, tetapi tiga skirt di atas yang lain. Pertama, kami membuat lencongan singkat ke Sol de Manana di 4850m di atas paras laut, di mana terdapat untuk melihat geisar dan kolam lumpur mendidih. Kami berhenti di sini tetapi tidak lama dan dengan itu adalah tidak lama selepas matahari terbit pertama, boleh mengambil mandi yang bagus di kolam air panas. Di sekeliling kita di mana-mana ia dikukus dan matahari bersinar terang sudah. Saya telah dianggap sebelum ini, jika saya harus pergi ke dalam air panas, dari rasa takut, bahawa di belakang yang sejuk. Tetapi bukan kerana nasib. Ia hanya besar! Gabs baru bermandikan sarapan pertama dan kolam panas diisi kemudian juga sangat cepat membaca dengan, sambutan- dan pelancong minuman keras. Nasib baik kami telah menjadi yang pertama dan suasana yang khas boleh menikmati dengan aman. Seterusnya nantikan kita Laguna Verde, lagun hijau di 4400m di kaki gunung berapi 5930m tinggi Licancabur. Warna tasik berubah dengan angin. Malangnya tidak ada angin dan dengan itu tasik tidak begitu hijau tetapi kelabu. Willi chauffeured kami dengan selamat ke atas bukit dan lembah, Kita telah meluluskan beberapa kampung-kampung kecil dan melihat lagi Lamas dan saudara-mara mereka yang kecil, yang Vikunjas. Pemiliknya mencirikan Lamas oleh busur yang berwarna-warni di telinga. Sementara itu, bukan sahaja kereta dan bagasi kami tetapi kami semua telah dilindungi oleh lapisan tebal debu. Pada sebelah petang kami kembali di Uyuni dan masih mempunyai masa untuk makan malam selamat tinggal dengan Kim dan Rune sebelum penerbangan kami kembali ke La Paz pergi.