Asas kami untuk meneroka hutan hujan “Taman Negara” adalah kecil, kampung mengantuk Kuala Tahan. Menaiki bas 6h harus antara Kepulauan Perhentian dan Kuala Tahan mengikut Busticketverkäuferin. Akhirnya, ia adalah dengan lebih daripada 10h perjalanan bas paling lama kami. Pretty letih kami tiba di 18H di penginapan kami, yang Yellow Guesthouse, seorang.
Keesokan harinya kami pertama pergi dengan bot ke sungai kecil ke pintu masuk Taman Negara. Laluan pejalan kaki kami berjalan melalui hutan. Walau bagaimanapun, kita lihat hanya beberapa haiwan: z.B. cicak monitor, tupai dan semut gergasi. Mungkin ada gajah, Tiger, Harimau bintang dan badak. Ini menyembunyikan diri dari laluan mendaki di dalam hutan yang mendalam, supaya anda tidak dapat melihat. Pada waktu petang kami menempah berjalan malam dalam hutan. Berbekalkan lampu depan kami mencari bersama-sama dengan Panduan untuk haiwan nokturnal. Kami mendapati serangga kayu, yang kelihatan seperti cawangan kecil, lipan gergasi (juga dikenali sebagai Doppelfüßler), Tokek, Kumbang dan labah-labah yang berbeza. Acara kemuncak adalah tarantula sawit bersaiz, mengintai mangsanya pada batang pokok.
Pada hari Sabtu yang merupakan kenaikan melalui puncak pokok hutan (“Canopy Walk”) dan di atas gunung kecil Bukit Teresik pada peta kami. Yang “Canopy Walkway” terdiri daripada beberapa jambatan gantung yang sempit, memimpin melalui puncak pokok. Pada ketinggian sehingga 40m mempunyai pemandangan yang indah dan di dalam hutan. Kami kemudian membuat perjalanan ke gunung yang tinggi 344m. Sejak hampir semua laluan dari laluan pejalan kaki wujud, datang pada kita tidak jadi hutan sebenar perasaan pada. Dalam perjalanan pulang dari gunung itu, tetapi kami mendapati jalan kecil di luar trek yang salah, yang membawa kepada sungai yang melalui hutan. Itu adalah lebih menarik untuk kita.
Kami menghabiskan petang, serta dua malam sebelum, di salah sebuah restoran terapung di sungai. Malam berikutnya adalah apa-apa tetapi malangnya santai. Sesungguhnya, kita mempunyai rakan sebilik yang cukup jahat: Bed Bugs! Ini merompak kita tidur dan kami sangat gembira untuk meninggalkan keesokan pagi, rumah tetamu. Malangnya, terdapat sedikit terganggu pemilik, kerana dia tidak diambil sangat terhadap kutu ini. Selepas kita telah membuat diri kita pintar di Internet, Kini kita tahu, terhadap pepijat katil yang hanya bantuan profesional adalah berkesan untuk menghilangkan akhir. Ini binatang kecil sebenarnya sangat gigih. Kami hanya berharap, bahawa kita tidak mengambil bagasi. Kami tidak mahu mengenang kembali!
Untuk meneruskan perjalanan keesokan pagi ke Kuala Lumpur, yang telah ditetapkan untuk peringkat pertama dan bukannya di dalam bas dalam bot. Hutan hujan telah dibalut sekitar masa ini walaupun dalam kabus dan ia adalah baik untuk memandu melalui persekitaran yang damai ini. Selepas 2,5h kami tiba di Kuala Tembling dan dari sana ia pergi lagi 3 jam dengan bas ke Kuala Lumpur, dalam modal Malaysia.