Yang Madidi Taman Negara sebenarnya tidak berdiri di atas Jadual Perjalanan kami. Saya pernah menyangka apabila membaca panduan sedikit masa lalu, bahawa ia akan menjadi besar juga untuk membuat lawatan ke dalam hutan hujan Amazon. Dalam Arequipa kami bertemu seorang wanita tua di rumah tetamu, dari Taman Negara Madidi raved dan telah mengesyorkan pelancongan di sana. Jadi Tanpa berlengah-lengah lagi, kami telah ditempah penerbangan dan penginapan 4-hari pada Madidi Jungle Ecolodge.
Yang Madidi Taman Negara terbentang dari Andes salji untuk tropika Amazon Lembangan Sungai. Perjalanan dengan bas mengambil masa yang lama dan oleh itu kita sedang terbang pesawat, iaitu lapangan terbang antarabangsa yang paling tinggi di dunia yang ca. 4000m di El Alto. Kerana udara sehingga nipis di sini, pesawat itu harus bermula dengan kelajuan lebih tinggi dan tanah. Awal hingga 4:45 jam kami mengambil teksi ke lapangan terbang. 6:00 Jam perlu mula terbang penerbangan kami ke Rurrenabaque di Amazon, tetapi kami mula pertama dengan 2 jam lewat. Mesin mempunyai sedikit ruang untuk hanya 19 penumpang. Selepas penerbangan setengah jam lebih Andes, kita sudah dapat melihat hutan hujan dan tiba sedikit digoncang dalam Rurrenabaque. Di sini kita merasakan sama dengan kelembapan yang tinggi dan panas tropika. Ia adalah lebih panas daripada di La Paz. Apabila kami mendarat di lapangan terbang kecil, sudah penumpang seterusnya terus ke landasan dan menunggu, bahawa mereka boleh mendapatkan di atas kapal terbang kami. Terminal lapangan terbang kelihatan seperti rumah biasa dan landasan adalah lebih seperti jalan tanah.
Kami segera meningkat dan dibawa ke pejabat Madidi Jungle Ecolodge, boleh mula dari mana Adventure Amazon kami. Dengan bot yang sempit tetapi sangat panjang kami memandu 3 jam untuk sungai-sungai Beni dan Tuichi. Kiri dan kanan di pantai sentiasa pokok dicabut besar. Air itu sup agak coklat dengan arus yang kuat. Topi off kepada panduan bot kami, membawa kami melalui perairan selamat.

Kami hanya empat tetamu di rumah persinggahan. Dengan kami adalah Carol dan Kim dari Amerika Syarikat di sini. Yang Madidi Jungle Ecolodge terletak secara langsung di tebing sungai yang dikelilingi oleh tumbuh-tumbuhan tropika yang padat dan dioperasikan oleh kaum tempatan. Dari sungai, anda tidak boleh melihat pada semua, bahawa sesiapa di sini tinggal. Satu laluan kecil membawa dari pantai untuk banglo kayu. Selepas makan tengah hari kami mula sudah dengan penerokaan pertama hutan. Panduan kami Simon membawa kami melalui hutan hujan yang indah. Ia tidak mudah di antara semak hijau untuk menemui haiwan. Simon sentiasa mendengar bunyi dan menjadikan diri mereka segala macam bunyi-bunyi haiwan selepas. Kami melihat burung belatuk yang, Monyet Capuchin dan banyak serangga. Simon juga bagaimana untuk membuat warna merah daun dan dicat saya betul-betul di muka dengan ia menunjukkan kita. Kemudian kita mempunyai "masa tidur gantung" dan membuat berkenalan dengan Antonio, tapir muda. Ibu Antonio telah dibunuh dan rumah persinggahan sejak dijaga dia. Jika dia tidak merayau melalui hutan, dia kelihatan dari semasa ke semasa di rumah persinggahan di atas dan mendapatkan untuk tentang tumbuh-tumbuhan di taman-taman. Ia kelihatan sangat melucukan, bagaimana muncung hidungnya di luar menghidu- dan sebagainya.
Pada waktu malam ia mula hujan lebat dan ia tidak berhenti pada keesokan harinya. Oleh itu, kita menghabiskan masa dengan diikatnya dengan gelang dan rantai leher daripada biji dan kacang dari hutan. Tiba-tiba kami mendengar bunyi. Satu gerombolan besar babi hutan adalah atas alasan rumah persinggahan dan mencari makanan. Pada sebelah petang, hujan berhenti maka bernasib baik akhirnya dan kita tetapkan dalam but getah buat kali kedua di dalam hutan.
Berbekalkan lampu depan dan juga disembur terhadap nyamuk maka kita bersusah-payah pada waktu petang sekali lagi melalui hutan Amazon, yang merupakan satu pengalaman yang sama sekali berbeza pada waktu malam. Terutamanya yang besar ia adalah apabila kita beralih semua lampu dan dengan itu telah benar-benar dalam hitam malam. Kita tidak dapat melihat apa-apa pun dan bunyi di sekeliling kita sama muncul lebih kuat. Ia adalah di tengah-tengah hutan hujan menjadi menarik dalam kegelapan mutlak, kerana walaupun langit dan bintang yang kita dapat kerana pokok-pokok yang tinggi, kanopi besar dibentuk, tidak melihat. Di mana-mana dan rustled chirped ia. Saya pelik tidak takut tetapi menganggap ia hanya indah. Seppel berharap dapat melihat tarantula besar (Saya juga ingin mengucapkan kepada saya sebenarnya kelihatan), tetapi malangnya kami tidak menemui. Untuk ini, kita melihat katak, beberapa labah-labah kecil dan beberapa burung tidur.

Pada keesokan harinya kami membuat lawatan dengan bot ke Santa Rosa Lake. Kami memandu 2 jam untuk sampai ke sana dan ia mula hujan di jalan raya lagi. Tetapi kita juga di dalam hutan hujan. Dari bot yang kita lihat di tebing capybaras di atas pokok dan banyak macaws berwarna-warni. Untuk ke tasik, kita terpaksa berjalan kaki selama satu jam melalui hutan. Di sini meletakkan di kandang tertuduh yang kecil, penuh sesak dengan bot air. Simon pertama telah dengan itu menarik keluar air dan kemudian kita boleh mula berkayuh. Ia pergi pertama di sepanjang pantai dan kami melihat kesalahan besar monyet, yang burung raja udang dan juga beberapa kelawar. Selain itu, di antara kami terpaksa berulang kali menarik dari air bot.
Simon telah mengambil segala nelayan kecil untuk kita, kerana kita mahu untuk menangkap makan malam kami di sini di tasik. Dia menyediakan bit kecil daging sebagai umpan dan sebelum kita digantung semua tali pancing kita ke dalam air. The Piranha pertama ditangkap Simon. Tetapi Seppel ditangkap tiga. Malangnya saya tidak mempunyai nasib. Pada akhirnya kita terperangkap 7 piranha dan makan malam kami telah diperolehi. Kemudian kami melonjak kepada sejuk selama satu lagi pusingan di tasik. Wir hatten Glück und die Piranhas mit ihren spitzen und scharfen Zähnen haben sich nicht für uns interessiert 😉 In dem See gibt es wohl auch Kaimane, tetapi kita tidak melihat berlakunya. Simon berkata, bahawa mereka agak malu dan oleh itu tidak berbahaya untuk kita. Kami hanya mengambil masa. Berhampiran tasik terdapat kopi- und Bananenplantage, kami juga memandang kami dan kemudian kami berjalan balik ke tebing sungai di mana bot kami sedang menunggu. Dalam perjalanan pulang kami melihat beberapa capybaras, burung yang berbeza dan juga caiman besar.
Pada waktu petang kita merancang kenaikan semalam lagi. Simon disumbat lagi pipi penuh dengan daun koka dan kami bertanya, sama ada kita juga boleh mencuba kali. Bersama-sama dengan daun koka mengunyah satu limau atau Llipt'a (bahan yang diekstrak daripada pelbagai tumbuh-tumbuhan), mana kesan ini meningkat. Bagi saya ia tidak rasa sebagai baik, Seppel tetapi ia tidak begitu buruk. Kami kemudian duduk di bot yang sangat sempit dan memandu ke pantai yang bertentangan. Anthony, der Tapir, mengikuti kami walaupun sekeping terapung di dalam air. Sebaliknya, terdapat sungai kecil dan kami pergi ke sini mencari caimans. Dalam cahaya obor tersebut kita dapat melihat mata mereka bersinar. Kami duduk ke pantai berbatu dan memadamkan lampu. Mengenai kami adalah langit berbintang cantik gila dengan banyak bintang bersinar terang. Bima Sakti telah dilihat dengan jelas dan juga Dipper Besar, berdiri di atas kepala, kerana kita berada di sini di sisi lain khatulistiwa. Begitu banyak bintang yang telah kita lihat sebelum ini, mahupun mana-mana sahaja. Seppel cuba mata Cayman bersinar ditangkap pada kamera, apa yang tidak begitu mudah. Simon dibuat oleh bunyi jaguar dan boleh mendengar dia, tetapi malangnya hanya jauh dalam jarak. Untuk pengalaman hutan pada waktu malam adalah benar-benar tidak dapat dilupakan seketika.
Kemudian, malangnya, sudah hari terakhir kami di rumah persinggahan di pintu. Pada waktu pagi kami kembali ke hutan dan dibawa selepas makan tengah hari dan bot kembali ke Rurrenabaque. Pada waktu petang kami mulai terbang ke pesawat kecil kembali ke La Paz.