... Tetapi sebelum kami terbang hanya beberapa hari sahaja lagi sehingga akhir perjalanan dunia kita kembali ke Jerman, kami membuat persinggahan di bandar yang tidak pernah tidur, di New York. Kami meninggalkan La Paz dan sehingga Amerika Selatan, setelah hampir 4 bulan dan datang selepas dua perubahan akhir di New York pada. Selamat kembali ke dunia barat! Kontras dengan Bolivia tidak mungkin lebih besar: bangunan pencakar langit teramat tinggi, Ngarai Bandar, di mana tidak ada sinar matahari meluas, kedai-kedai dan restoran-restoran yang tak terhitung jumlahnya, Lelaki atas laki-laki ...
Dengan teksi kami memandu dari lapangan terbang ke Seppels rakan Chris, yang tinggal bersama teman wanitanya di Gloria Roosevelt Iceland. Roosevelt Iceland adalah sebuah pulau yang sempit di antara Sungai East Manhattan dan kejiranan Queens. Dulu ada jenayah- dan hospital, Hari ini, bangunan kediaman moden. Apabila Gloria dan Chris kami menghabiskan 3 malam di kasur udara di ruang tamu.
Yang pertama pagi kami dibangunkan oleh matahari yang cerah dan kami menikmati sarapan pagi di teres atas bumbung pemandangan Manhattan. Kemudian kami mengambil kereta kabel ke Manhattan, ini adalah cara yang paling cepat dari Roosevelt Iceland ke tanah besar. Kami berjalan-jalan melalui jalan-jalan dan dikagumi pencakar langit teramat tinggi, yang berdekatan. Lulus taman pusat kami berjalan kembali ke Empire State Building dan lagi. New York adalah mungkin salah satu tempat terbaik untuk memerhati orang. Ada apa-apa atau. sesiapa yang tidak wujud. Negara-negara yang begitu banyak yang berbeza, Budaya, Warna kulit, Gaya ... sangat menarik hanya berdiri di sana dan orang-orang, pada satu jangka lebih, diperhatikan. Seperti seorang lelaki botak yang besar berpakaian seperti seorang wanita atau seorang lelaki dengan tanda kadbod berdiri di, bahawa dia ingin dapat membeli ganja boleh membuat wang. Crazy Dunia!

Hari berikutnya kami dihabiskan dengan banyak jalan-jalan. Kami mengambil feri percuma dari hujung selatan Manhattan ke Staten Island dan mempunyai sehingga pemandangan latar langit Manhattan dan Patung Liberty. Kami berjalan melewati baru dibina Satu Pusat Dagangan Dunia, di mana masih tapak pembinaan yang besar dilihat. Kami berjalan di Broadway yang terkenal, oleh Wall Street dan di sepanjang Fifth Avenue. Kami kagum dengan Times Square, terutama di malam hari dengan pengiklanan diterangi berwarna-warni pelbagai- dan papan iklan terkesan. Untuk tujuan ini, perniagaan yang diklasifikasikan kepada yang lain, sebahagiannya dibuka sehingga larut malam. Manusia atas manusia berduyun-duyun di sini. Anda boleh mempunyai gambar yang diambil dengan semua watak-watak kartun dan tentu saja hidup Patung Liberty. Jambatan Brooklyn kami membayar kunjungan. Dan dengan kereta bawah tanah kami pergi ke Chinatown. Di sini kita melihat sangat banyak rumah dengan tangga darurat khas di luar dinding rumah. Setelah China Town kami pergi ke jiran kejiranan Little Italy dengan restoran-restoran yang tak terhitung jumlahnya Itali. Das Flatiron Building (ke Jerman "Bangunan Besi") kami juga didapati sangat mengesankan. Kerana bentuknya sempit luar biasa, ia adalah salah satu mercu tanda New York City.

Setelah tiga malam di Chris kami mengubah tuan rumah kami dan pindah ke New Jersey untuk Claire, rakan sekerja bekas Los perros. New Jersey adalah di sisi lain dari Sungai Hudson dan dari sini anda mempunyai pandangan yang benar-benar hebat dari seluruh kaki langit. Setelah kami diizinkan untuk membuat diri kita selesa di Claire B & B, kami bertiga menghabiskan malam di restoran yang bagus di sudut. Rumah Claire mengingatkan kita entah bagaimana dari Rang Undang-undang Cosby Show. Dan walaupun kami hanya kira-kira 15 minit perjalanan dengan kereta api dari Manhattan, New Jersey seolah-olah seperti dunia lain. Ia adalah tenang di sini, tidak ada bangunan pencakar langit, ia seolah-olah seolah-olah kita berada di tempat lain, jauh dari keramaian.

Kedua-dua hari ini, kami tidak beruntung dengan cuaca, kerana atas New York menarik awan hujan tebal di. Cuaca buruk kita boleh digunakan, tetapi juga sangat baik untuk membeli-belah, u.a. kasut baru, kerana orang-orang tua saya adalah selepas 16 bulan perjalanan benar-benar apa yang sampah. Beberapa tempat menarik juga berdiri masih di rancangan kami dan walaupun hujan kami mahu ini, sudah tentu, yang tidak boleh dilepaskan. Seperti Taman High Line, taman panjang lebih 2 km di landasan kereta api yang ditinggikan lama. Di bekas trek untuk pengangkutan hari ini tumbuh bunga, Pokok dan rumput. Dan begitu juga di tengah-tengah jalan ngarai oasis hijau. Dalam hujan lebat kami berjalan walaupun melalui Central Park dan pergi mencari kelab-kelab legenda “Studio 54 ", sebuah teater hari ini.

Pada hari kedua kami, kami telah merancang untuk bertemu Linda, rakan dari Los perros, yang juga tinggal di New Jersey. Di stesen kereta api besar “Grand Central Station” kita sampel bersama-sama terkenal New York Cheesecake yang. Sangat lazat, tetapi juga sangat kaya dengan kandungan, sehingga setelah itu adalah sangat buruk kepada saya. Pada malam itu tetapi sekali lagi meletakkan dalam perut dan kami membuat sisi perjalanan ke Korea Town di sini untuk makanan khas Korea. Selepas itu kami mempunyai banyak keseronokan di karaoke sebelum hari terakhir kami perjalanan di seluruh dunia sebelum pintu itu. Sehingga keberangkatan di malam hari kami telah tetapi sedikit masa dan sekali lagi sejak matahari bersinar, kami ingin mengambil kesempatan daripada cuaca yang baik untuk pandangan semua dari New York dari Rockefeller Center untuk menikmati. Malangnya kita tidak adalah satu-satunya dua dengan idea ini dan ia adalah giliran yang sangat panjang di hadapan bangunan. Kami telah mengupah kami dan untuk tunai ia pergi dengan cepat, tetapi kad berikutnya hanya ada untuk sore hari, yang sudah terlambat untuk kita. Sehingga kita harus membatalkan lawatan untuk selanjutnya New York.
Claire adalah sangat baik dan mengantar kami di New York ke Lapangan Terbang JFK. Suatu kali terakhir kami pergi dalam perjalanan ini di pesawat dan selepas 16 bulan kami berada di rumah cara kita…