Dari Quito kami pergi awal pagi dalam 2 jam dengan bas ke Mindo, sebuah kampung kecil mengantuk di dalam apa yang dikenali sebagai “Nebelwald”. Mindo dikelilingi oleh hutan hujan dan ini sering diselubungi kabus dan awan, itu nama.
Satu bilik kami di Biohostal telah menempah dan selepas kami diletakkan beg galas kami di sana, yang kita mahu lakukan lawatan di dalam hutan hujan. Maaf, tetapi awan tebal berpindah dan ia kelihatan, seolah-olah ia akan hujan lebat. Oleh itu, kita merancang untuk dan dibuat bukannya lawatan coklat di sebuah kafe kecil dengan kilang coklat. Ia benar-benar tidak buruk ;-), terutamanya jika anda suka makan coklat kerana saya. Dari biji koko kepada Schoki siap kita mendengar pelbagai mengenai proses pembuatan dan terdapat juga beberapa sampel. Pindaan Rancangan kami mempunyai yang begitu berbaloi, walaupun hujan lebat yang dijangka tetapi gagal.
Lawatan hutan hujan kita dibuat pada hari berikutnya dalam cuaca yang baik. Salah satu daya tarikan di Mindo adalah garis zip, terdapat 13 kabel keluli bersimpang-siur dan lebih hutan. Pada tali ini anda akan ketagih dan “lalat” kerana lebih hutan. Ia adalah benar-benar banyak keseronokan.
Selepas itu kami pergi dengan Seilbahngondel terbuka lembah yang dalam. Gondola itu cukup pantas dan ia adalah agak goyah, tetapi kita telah diterima baik pada akhir lain. Dari sini kita dibuat bersama-sama dengan Hanna dari Kiel, kami bertemu di Lining Zip, kenaikan kepada “Air terjun”, ini adalah beberapa air terjun kecil. Selepas itu ia mula hujan, bukan, ia dicurahkan dengan hujan. Kami benar-benar direndam walaupun kita memakai jaket hujan kami. Perjalanan gondola kembali kami kemudian walaupun semasa ribut di belakang kita. Turun ke kampung tetapi kami mengambil “Teksi”, d.h. di belakang sebuah pick-up kami memandu kembali ke Mindo dan menantikan untuk mandi yang panas.
Sebelum kita mengucapkan selamat tinggal kepada Mindo lagi kita dibuat melencong yang singkat untuk taman burung kelicap. Mindo terkenal untuk hidup burung, selama beratus-ratus spesies burung terdapat di kawasan itu dan kebanyakan mereka diancam kepupusan. Ia adalah sangat menarik untuk menonton burung kecil, terutamanya bagaimana insanely cepat mereka flap sayap mereka dan kekal di tempat kejadian.
Untuk makan tengahari kami kembali di dalam bas dan menghalau kembali ke Quito, memerintahkan dari sana terus ke destinasi kami seterusnya, Bandar Otavalo, untuk memandu.