Sekelip mata, kami pergi dari Cusco kepada Arequipa. Bas itu sangat selesa dan tempat duduk selesa, namun ia merasakan seolah-olah kami semua masa itu di jalan kotoran dalam perjalanan, sentiasa jerked dan wiggled ia. Seperti matahari naik kita hampir di sana dan melihat gunung yang besar di sekitar Arequipa. Di stesen bas kita meraih teksi dan tiba kira-kira 7:00 Jam pada waktu pagi di Hostal Los Andes seorang. Malangnya, semua bilik masih diduduki jadi kami terpaksa 11:00 Tunggu jam. Kami dengan baik dipakai dari menaiki bas panjang, tetapi mereka menjadikan kita selepas tidur siang kecil semula di bandar. Arequipa adalah tempat yang indah dengan gereja yang besar di Plaza de Armas. Asrama kami adalah hanya sekitar sudut dan dari tingkap kami, kami boleh melihat malah lebih 5800m tinggi, melihat gunung berapi aktif Misti.
Arequipa wird auch “White City” dinyatakan, sekali kerana banyak bangunan putih, sebaliknya tinggal di sini sebelum ramai orang Sepanyol, kulit yang adalah lebih cerah daripada itu daripada penduduk tempatan.
Sama seperti kita duduk di majlis makan malam di lorong kecil, kita melihat pasangan, bahawa kita sudah berada di dalam Borneo dan kemudian juga di Sydney telah melihat. Tetapi kita tidak pernah mendapat untuk bercakap dan kali ini mereka sudah hilang dan hilang dalam perniagaan. Mungkin mereka menganiaya kami, kita fikir. Lain kali kita perlu menangani tetapi dalam mana-mana.
Saya 33. Hari Lahir kita dihabiskan di Arequipa. Selepas saya sakit pada hari lahir terakhir saya di atas katil, kami dapat membuat masa ini hari yang baik. Untuk sarapan pagi kami duduk dengan selesa di luar di halaman asrama kami di matahari. Selepas ucapan hari lahir e-mel pertama dan tahniah melalui Skype telah datang dari keluarga kita. Pada sebelah petang kami pergi ke kafe Belgium sedikit oCacao dan merasai coklat buatan sendiri yang lazat daripada coklat Belgium dan kek. Kami berjalan sedikit melalui Arequipa dan untuk makan malam kami pergi ke dalam Restoran Switzerland. Kami akhirnya mendapat kembali hak keju (yang berasal dari Peru) dan daging dan ikan juga sangat lazat. Sudah tentu ada sambutan hari kepada Peru Wain Merah lazat. Dan kemudian hari istimewa saya sudah lebih.
Pada hari terakhir kami di "bandar putih", kami mengambil berpandu, lawatan percuma ke bandar. Lawatan berpandu percuma boleh didapati di tempat-tempat, tetapi sudah tentu panduan sentiasa gembira untuk menerima sumbangan. Kami belajar banyak perkara mengenai Arequipa, melawat sebuah kafe dan sebuah kilang coklat kecil. Juga dikenali untuk bandar ais “Queso Helado "kami cuba. Diterjemahkan ia bermakna keju ais krim, tetapi dengan keju, ia tiada kaitan, tetapi rasanya seperti aiskrim vanila. Selepas lawatan itu kami pergi dengan beberapa orang dari kumpulan itu untuk makan tengah hari dan cuba guinea babi, khusus Peru. Berkhidmat lengkap dengan gigi dan kaki, ia mempunyai daging tidak banyak, tetapi ia masih cukup lazat. Babi Guinea adalah berhubung dengan lain-lain jenis daging agak mahal, tetapi kita mahu mencuba dalam mana-mana kadang-kadang. Pada sebelah petang kami melawat Monasterio de Santa Catalina. Ia adalah begitu besar, bahawa sebagai “Bandar dalam bandar "dipanggil. Keesokan harinya kami dalam perjalanan kami ke Tasik Titicaca.